May 28, 2014

Ekspresi dan Kreativiti Pelajar UMS dalam PAMERAN BAKAT MUDA MATRIX SHOW 2014

Dalam konteks seni visual kontemporari, Borneo Malaysia yang kaya dengan kraf dan budaya pelbagai etnik telah memberikan inspirasi kepada pelukis. Hakikat itu menjadikan pelbagai kesenian, adat budaya, peristiwa, landskap dan kehidupan terus menjadi tema dan subjek bagi menterjemahkan ungkapan visual yang penuh bermakna.
Seramai 66 pelajar tahun akhir dari Fakulti Kemanusiaan, Seni dan Warisan, Universiti Malaysia Sabah berjaya menganjurkan Pameran Bakat Muda Matrix Show 2014 yang memperagakan karya seni visual berbentuk 2D dan 3D seperti lukisan, catan, arca dan grafik di samping teknologi visual seperti animasi, filem dan interaktif multimedia.
Pameran yang berlangsung selama empat hari bermula 20 Mei dan berakhir 24 Mei itu dirasmikan oleh Dato’ Mahadzir Lokman, Pengerusi Lembaga Pembangunan Balai Seni Visual Negara (BSVN). Dalam ucapannya, beliau sangat kagum dengan kerja-kerja artistik pelajar yang ditunjukkan dari proses awal hingga akhir projek. Lantaran hasilnya menampakkan kualiti yang baik, beliau menyarankan pelajar-pelajar dapat menyertai dalam pertandingan Bakat Muda Sezaman yang dianjurkan oleh BSVN.
“Hasil seni visual yang dipamerkan sangat menarik, kreatif dan kualitinya mampu berada pada tahap yang lebih tinggi,” katanya ketika berucap merasmikan pameran tersebut.

Turut hadir pada perasmian tersebut adalah Prof. Dr Ismail Ibrahim, Dekan Fakulti Psikologi dan Pendidikan, menyatakan Tujuan MATRIX Show yang dianjurkan sejak tahun 2006 ini adalah menggarap idea dan kreativiti karya pelajar di samping berpeluang menimba pengalaman menganjurkan pameran.

“Hasil dari pengetahuan dan pembelajaran yang turut dibantu oleh tenaga pengajar berpengalaman yang diketuai oleh Dr. Zaimi Sahibil, pameran ini sekaligus dapat meningkatkan mutu hasil karya pelajar agar setanding dengan karya penggiat seni visual tersohor tempatan dan antarabangsa” Katanya ketika berucap pada majlis perasmian tersebut.

Menghayati karya seni lebih bermakna jika ianya dapat diapresiasi oleh pelukis itu sendiri. Bagi Muhammad Hafiz Ramli, penghasilan karya bertajuk “Tinauh” digayakan dengan catan aliran post-impresionisme untuk menggambarkan beberapa aktiviti dalam adat perkahwinan kaum Murut.  “Saya memberi penekanan terhadap aksi figura sedang melakukan kerja-kerja memotong buluh untuk persiapan tempat dan peralatan serta juga kelihatan figura sedang memakai pakaian tradisi perkahwinan yang berlatarkan bahan berian dan rumah etnik tersebut,” Katanya.

Agak unik dan menarik apabila melihat karya arca relief Nur Eliani Binti Abd. Halim yang yang bertajuk ‘Underwater Treasure’, menceritakan tentang keindahan ekosistem terumbu karang yang membawa mesej kepentingan penjagaan dan pemuliharaan khazanah borneo.
“Karya ini merupakan luahan idea saya dalam memberi gambaran kepada masyarakat tentang harta  tidak ternilai yang ada di dalam perut bumi. Penggunaan media seperti kertas, kain, kapas, tali  dan benang adalah amat bersesuaian bagi memberi gambaran tentang kelembutan, kekasaran dan kehalusan yang sebenarnya ada pada terumbu karang,” Katanya ketika ditemui.

Bagi Ahmad Huzairi bin Hasim, penghasilan karya kuda bajau membawa konsep kehidupan serumpun masyarakat Bajau Kota Belud yang masih mempertahankan adat tradisi. Penggunaan bahan logam seperti besi yang ditempa membawa simbolik kepada sifat kuda yang kuat dan berani. Berkongsi medium yang sama, Jayson Jason bin Japary menjadikan kisah pencerobohan berdarah di Kampung Tanduo pada tahun lalu memberi inspirasi kepadanya menghasilkan karya arca instalasi. Matlamat karya ini bertujuan untuk memperingati dan menghargai jasa perwira-perwira yang telah gugur dalam usaha mempertahankan kedaulatan negara.

Matrix Show 2014 menggabungkan pelbagai bidang dan medium dalam pencetusan idea karya seni visual bagi menterjemah keunikan dan keindahan budaya warisan borneo. Selain dari nilai estetika yang terdapat pada karya, paling penting adalah mesej yang diungkapkan oleh pelajar mampu memberi pengetahuan dan kesedaran yang tinggi agar masyarakat dapat bersatu menjaga dan memelihara keunikan dan keindahan warisan yang tidak ternilai harganya.

Turut hadir pada majlis perasmian tersebut adalah Dr Sim Chee Cheang, Timbalan Dekan (P&I) SPS, Prof. Madya Hasnul Jamal Saidon dari Universiti Sains Malaysia (USM) sebagai penilai MATRIX Show 2014 serta pelukis-pelukis dari Persatuan Seni Visual Sabah.

Dato’ Mahadzir Lokman berucap dalam perasmian Matrix Show 2014
Dato’ Mahadzir Lokman memukul gong simbolik perasmian Matrix Show 2014

Nur Eliani Binti Abd. Halim dengan karyanya bertajuk ‘Underwater Treasure’ sambil diperhatikan Dato’ Mahadzir Lokman.

Sebuah lukisan bersaiz besar karya Muslim Mattajim

‘Kuda Bajau’Karya Ahmad Huzairi bin Hasim yang menggunakan medium besi

Karya bertajuk ‘Tinauh’ oleh Muhammad Hafiz Ramli mengetengahkan tradisi perkahwinan masyarakat Murut.

Karya instalasi Nor Farhana Abd Wahab bertajuk “MURUT” mengupas nilai budaya dan perpaduan masyarakat Murut yang tinggal di kawasan bukit.

Karya Azman Emang, corak “Pua Kumbu” yang terdapat pada kain sarung masyarakat Iban di Sarawak.

Karya Emmalia Binti Sabli mengetengahkan catan naif bertajuk “Murut Tahol” menggunakan medium akrilik atas kanvas

Pelajar dan pensyarah bergambar kenangan dengan Dato’ Mahadzir Lokman dan tetamu lain ketika perasmian Matrix Show 2014

Antara tetamu yang hadir pada majlis perasmian Matriz Show 2014 baru baru ini

1 comment:

IBU HAYATI said...

Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI















Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI

Lukis Potret Guna Pastel- Mesti Tonton